Pregnancy Diary : Belanja Dokter SPOG (DSOG)

Halo.. Sambil menunggu gelombang cinta dari #babylangit, saya mau sharing beberapa dokter yang saya sudah pernah ketemu selama proses pembuatan langit (berurutan dari yang pertama kali ketemu, mulai dari vaksin, cek organ kewanitaan, cek hamil sampai sekarang yaa). Ini rekomendasi dokter SpOG saya murni berdasarkan pengalaman pribadi yah.

1) Dr. Febriansyah Darus SpOG.

Saya pertama ketemu dokter ini waktu mau vaksin MMR di KMC kira-kira 3 tahun yang lalu. Kesan pertama : stylish, postman bag nya LV & kacamatanya tom ford (he, penting ya? abisan ditaro di atas meja, gimana ga keliataan dan keinget sampe sekarang?!? hehe). Doi cukup logis dengan menyarankan langkah-langkah yang efektif untuk suntik 3 kali itu. Bahkan doi menyarankan untuk beli obatnya diluaran (supaya ga kena biaya rumah sakit) & suntik sama dokter kantor. Karena menurut doi, tidak perlu seorang DSOG untuk vaksin MMR (keren kan?). Hehehe, berhubung kalau biaya dokter masih ditanggung kantor, yah saya sih prefer disuntikin sama yang benerannya aja deh, sekalian liat2 rumah sakit & membiasakan diri sama bayi & cek organ kewanitaan sama nanya2 persiapan hamdun. Sayangnya obatnya yang sekitar total 2.6 juta itu ga ditanggung kantor (hiks). Oiya belakangan, saya suka liat dokter ini mengisi kolom tanya dokter di salah satu majalah wanita dewasa (hehehe).

Ini dia penampakannya (picture was taken from here).

Dr. Febriansyah Darus

Dr. Febriansyah Darus 

2) Dr. Med. HMJ. Josoprawiro, SpOG

Kalau sama dokter senior yang ini, saya pertama kali ketemu waktu cek organ kewanitaan saya di RSIA Bunda, berdasarkan rekomendasi dari bumil-bumil senior. Awalnya, saya males juga sih katanya dokter ini sempat membantu persalinan mamanya teman saya (kebayang dong seniornya). Suami sempet becandain, gapapa sayang sama dokter senior bisa plus tremor (zzzttt). Tapi rekomendasi ttg dr joso ini ga ada yang negatif, karena emang beliau sangat senior dan it seems he’s seen any kind of case related with miss v. Nunggunya agak lama, karena pasiennya banyak. Diperiksa dengan sangat teliti, walaupun ketika ngasih rekomendasi karena saya pasien terakhir, beliau sambil mainin kunci mobil (Zzztt.. hehehe). Terus dikasih beberapa rekomendasi diantaranya gaboleh pakai sabun khusus kewanitaan sering-sering. So far happy sama Dr. Joso. Tapi kalau ditanya mau ga nanti pas hamdun sama dr joso? Secara bakalan panjang ya proses nya saya prefer sama yang mood nya ceria aja deh. hehehe.. cuma kalau misalnya ada kasus atau mau periksa, dia sangat saya rekomendasikan. 

I’m taking the picture and the information from here ya.

dr joso

3) Dr Irham Suhaemi SpOG

Dokter inilah yang akhirnya ketemu sama saya selama 9 bulan ini. Kenapa pilih dokter ini, jujur waktu itu saya cuma jalan ke RSIA Bunda hari Sabtu pagi mau cek kehamilan karena test pack menunjukkan 2 garis, terus ketemu temen yang mau ke Dr. Joso untuk dikuret. Saya cuma tanya sama temen, selain Dr Joso, kamu tau ga dokter yang enak buat aku, jangan terlalu senior. teruss temen menjawab ada tuh dokter yang bersemangat, namanya Dr Irham. Hmm.. Okee.. coba ah.

Ngantri pendaftaran sama gugel2, semuanya bilang dokternya baik, makin mantap deh.

Melangkahkan kaki ke ruang praktek disambut dengan senyum sumringah dan sapa “Halo, Apakabar!”. Legaaa deh. oke deh sama dokter ini aja sampai sekarang. Mood dokternya ketika saya jadi pasien pertama sama jadi pasien agak terakhir tetep positif dan ceria. Pas saya ceritain birth plan saya untuk water birth (yuuk, aja minggu kemaren ternyata fasilitas water birth nya lagi di renovasi *doenggg*) terus pengennya intact (ga epis a.k.a ga digunting) – dokternya langsung nyambung sambil senyum, “saya jarang epis kok!”, Voila! Terus dapet info dari suster-suster yang nemenin CTG katanya Dr Irham kalau jahir sesar rapih (di Bunda method nya pake lem, jadi bekasnya ga keliatan) nah, walaupun sesar itu jalan terakhir tapi good to know aja fact yang itu kan ya.

Untuk ukuran detail tetep detail an Dr Yoso atau Prof Marsis (yaeyalahhh), tapi ga fair juga ya karena kan di akhir-akhir Dokternya udah tau riwayat bayinya, jadi mungkin ga diperiksa sedetail sama dokter yang baru periksa kita pertama kali (di akhir-akhir pas periksa 2 hari sekali *garagara ketuban oh ketuban, beliau sempat cuma periksa ala dokter kulit, cepet sat sit sut). Nah, sekarang ini langit lagi ditinggal cuti umroh sama dokternya nih, jadi saya sempet ganti beberapa dokter. Ini dia dokternya #babylangit. Fotonya diambil dari sini

Dr Irham Suheimi

Dr Irham Suheimi

4) Dr. Sutan Finekri SpOG

Dokter ini adanya di RSPI, tempat kantor punya rekanan, jadi sekalian wisata hospital. Waktu itu dapet rekomendasi dari temen untuk dokter fetomaternal karena pengen 4D tapi dokter terkenal fetomaternal Dr. Bambang Karsono di YPK Mandiri baru bisa di book di bulan November 2014 (waktu itu saya telp di bulan Juni 2014) whatttt!!!! keburu brojol keleus. Jadilah saya book Dokter ini di RSPI. Dokternya dokter tentara, jadi gagah ala ala tentara gitu. terus waktu di 4D si Langit gamau buka tangannya jadi mukanya ga keliatan, padahal waktu itu pas 32 week. Dokternya tetap sabar mencoba dan bujukin langit. Saya juga bujukin masih gamau. Trus minta bantuan ke B, dia bilang gamau ah, kayaknya langit kaya saya gasuka di foto (grrrr… awas ya nyampe mobil). 

Hasilnya ga di print jadi ga kena charge 4D, tetep USG biasa aja. Jadi cuma kontrol biasa sambil minta surat rekomendasi aman terbang. Dokternya kooperatif, semuanya boleh. Cumaaa.. mungkin karena sistem RSPI yang mewajibkan datanya tersentralisasi, dokternya pas kasih rekomendasi ikutan ribet juga sama nanya2 susternya, “sus, ini pencet yang mana ya?”, “sus, abis ini gimana ya?” jadinya eikenya jarang diliatt hahahaha…

Ini dia Dr. Sutan FInekri, gambar diambil dari sini

 

Dr. Sutan Finekri

Dr. Sutan Finekri SpOG

5) Prof.Dr.Ilham Oetama Marsis,Sp.OG

Sewaktu saya sempat dibilangin kurang air ketuban, akhirnya saya coba untuk dilihat lebih dalam lagi dengan bantuan ahli fetomaternal. Ini saya lakukan di week 38 kehamilan. Kalau objektif visit ke fetomaternal pertama adalah untuk lucu-lucuan buat liat mukanya langit. di week ini saya pengen tau kesehatan langit. Tapi bonusnya dapet wajahnya Langit jugaaa (aaak.. senangg). walaupun menurut Prof Marsis, udah sempit banget ruangannya untuk muter2 si baby untuk ngeliatin semuanya.

Kesan pertama dokter ini, dari namanya ajah prof. terus semua suster keliatan segan dan sedikit takut sama prof ini. hihihi.. beda sama suster-susternya dokter Irham yang senyam senyum dan becanda bencindi. Tapi puasss bgt karena detail diliatin satu-satu, terus hasilnya ditulis satu-satu rapiiiiiii sekali. (bisa kebaca). Terus gaya neranginnya lucu banget, kaya dosen. Saya & B, terus berusaha catch up karena informasinya buanyakk dan rich. Di satu point dia akan berhenti, dan nanya : “ngerti ga?” dia akan ngulang kalo ngeliat muka kita oon oon sok ngerti. Hehehe…

Sempet mikir, “this is it” untuk periksa dalam, ternyata engga kok, 4D nya aman-aman ajah kaya USG biasa ga sampe transvaginal. Ohiya, di 2015-2018 ini, beliau adalah ketua umum PB IDI, organisasi tertingginya para dokter ^^ Gambarnya saya dapat dari artikel yang ngeberitain tentang terpilihnya Prof Marsis itu disini

Prof Marsis

Prof Marsis

6) Dr Ivander Utama SpOG

Saya kebetulan datang ke Bunda hari Minggu pas 17 Agustusan karena ngeliat banyak jelly jelly, saya takutnya air ketuban. Ngecek ke RS yang ada cuma dokter ini (dan dokter Irham lagi Umroh), yaudah deh gapapa toh cuma pengen tau ini air ketuban apa bukan. Nih dokter rapih, dan semua pertanyaan saya dijawab dengan lengkap. Pertama kali buka peyut, doi responsenya “nih perutnya bagus. pake apa?” saya sempet bingung dulu, maksudnya bagus untuk posisi bentuk bayi, atau bagus apa ya. sampai akhirnya ngeh, oh maksudnya ga ada stretch mark. Belakangan saya lihat di salah satu website banyak yang tanya cara menghindari stretch mark sama dokter ini. Dokternya masih muda. Tapi, ada salah satu tindakan dokternya yang bikin saya sedih. hiks hiks… nanti saya ceritain lengkap kalau udah ada endingnya deh. Fotonya dokternya waktu lagi ngisi acara Dr.Oz saya ambil dari sini.

Dr Ivander

Dr Ivander Utama

9) Dr Ivan Rizal Sini, MD, FRANZCOG, GDRM, SpOG

Nahhh ini nih, biangnya dokter SpOG yang pernah saya temuin. Dokter terkenal ini sempet bikin saya jiper untuk nemuinnya, soalnya kan pasiennya buanyakkkkk. Dan beliau memang prakteknya di BIC bukan di RSIA Bundanya, untuk pasien bayi tabung, tapi tetep nerima pasien kontrol kehamilan juga. Kesan pertama  waktu dokternya mau visit ke kamar observasi saya pas lagi di CTG, dokternya kalau meminjam istliah temen saya itu pretty boy (backsound M2M oh my pretty pretty boy.. – wajar soalnya dulunya mantan mahasiswa arsitektur sampai tingkat 5, jadi gaya juga. tasnya TUMI *eh *maaf OOT), terus secara dia punya tanggung jawab di Bundanya (anak yang punya nyah), semua suster segan sama doi. Ga kurang ada 2 suster stand by di ruangan waktu Dokternya masuk. Dan sebelum dokternya masuk, itu suster suster ada kali 2 kali bilang dokternya mau visit. iya iyaa susss.. hehehe…

Pas visit, dokternya sumringah, “Halooo Bu, saya Ivan” *melting*, terus pas saya ceritain kasus saya dan kesedihan saya. Dia nawarin complete induction process. Waktu saya dan B bilang kalau kita cita-citanya gentle birth. Dia ngangguk mantap, terus minta USG machine ke susternya (susternya buru2 nginstall), terus pas abis dicek, dia bilang “in my opinion, everything is fine” jadi kalau mau pulang boleh, asal di observasi dulu ya 4 jam lagi dan harus CTG per 2 hari. “Horeeee!” Pertemuan berikutnya untuk CTG, kontraksi udah berasa banget, sempet mau nyerah, B nanya sama dokternya di akhir pemeriksaan, “perlu ada tindakan medis lain kah dok?” Dokternya bilang, “kalau mau gentle harus nunggu si dedeknya keluar sendiri..” *hening* *tapi dalam hati nyengir, hayooo looo siapa yang mau sok sok an gentle* *dijabanin sekarang sama dokternya” *hihihihi*

Baca-baca buku bu Lanny Koeswandi yang tentang hypnobirthing, si dokter ini ikut ngasih kata sambutan, jadi emang dia pro gentle birth. Nanya sama bidan yang sempet jadi therapist, dia bilang dokter ini emang mantap. Intinya ni dokter, selain kalau janjian harus 4 minggu sebelumnya :(, juara banget yah. Foto diambil dari account twitternya dokternya @ivnsini.

dr Ivan Sini

dr Ivan Sini

 

Begitulah serba-serbi saya belanja dokter SpOG dalam mempersiapkan #babylangit. Mudah2an happy ending. Insya Allah. Amin ya Rabbal Alamin… 

 

Sharing Bed with your baby : Increase Sudden Infant Death Possibility?

Bed Sharing or Baby Crib?

Preparation for #babylangit is still going on. This time is about using crib or not. To buy or not to buy.

There are many interesting articles about this, that might lead you to the wrong conclusion. One of this article which you might could use as reference is this one below,coming from UNICEF, which you can read the full version here

Unicef Research

Intinya, artikel itu menyebutkan bahwa anggapan tidur sama new born baby yang issuenya bisa meningkatkan kemungkinan SID (Sudden Infant Death) – seperti ketendang mamanya, ketutupan selimut, is not valid. On the contrary, the article said that sharing bed with new born baby will increase the bounding between mom & baby, easier for mom to breastfeed the baby which may lead to the confident rate of the baby in the future (wow!). Crying baby that got faster response shows more confident in the future. This may be caused of the baby feels safe because they know that they will get what they need.

This is quite funny fact in my opinion, knowing that before, there is a campaign that also said, kita bisa train the baby untuk hanya menangis di jam-jam tertentu dengan menanggapinya hanya di jam-jam tertentu yang kita mau. Yang mana fakta ini terlihat sangat logis untuk ibu menyusui untuk meletakkan new born baby di crib yang terpisah dengan tempat tidur dan memungkinkan ibu untuk berisitirahat saat malam hari (tadinya saya pikir itu ide bagus untuk menghindari mata panda di kantor karena kurang tidur). Nah, untuk poin ini, menurut ibu mertua yang merupakan aktivis di AIMI (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia), adalah semacam propaganda untuk meningkatkan penggunaan susu formula vs ASI. Karena ibu cenderung akan malas beranjak dari kasurnya hanya untuk ke crib baby nya untuk menyusui (kalo sekasur kan tinggal lep asinya). Nah, untuk kebenarannya masih saya cari tau. Tapi tentu saja untuk anak saya si #babylangit, saya gamau ambil resiko. Saya bakal abis-abisan di 2 bulan pertama (mumpung cuti, insya allah, sekalian losing some calories), sambil cari jalan win-win nya, cara yang paling pas untuk si baby & tetap memperhatikan kesehatan saya.

However, secara nantinya saya akan bekerja di siang hari dan kamar utama bakalan di kunci. Mau ga mau si baby akan tinggal di rumah sama pengasuhnya & I will still need the crib. Sebenernya udah ada 1 kamar lagi, tapi kayaknya masih kurang safe untuk baby secara di kamar yang satunya pakai tempat tidur dewasa. Mungkin nanti setelah umur 3 tahun, itu tempat tidur bisa dipakai dengan bantuan gate tempat tidur yang mencegah si anak jatuh dari tempat tidur, tapi ya tetep butuh crib.

Jadilah saya hunting crib untuk #babylangit. Jadi rencananya malam, baby langit bobo sama saya dan suami, siang di crib. tapi ga menutup kemungkinan, nanti setelah 1.5 tahun, si baby cuma tidur di crib. Soalnya ada temen yang ngebiasain anaknya bobo di crib, terus anaknya independent gitu sih keren, minta ijin untuk bobo sama mamanya di crib nya dia sendiri (cute!). Kalau saya liat2 saya waktu kecil dulu, karena umur 3 tahun udah sekolah, saya kayaknya baru bobo sendiri ya umur 3 tahun itu. Sebelumnya saya inget bobo sama papa mama, gambar-gambar angsa di dinding kamar (hehe). Liat dulu deh perkembangannya.

Oke, gugel gugel, dan memperhatikan testimoni dari bumil senior di forum2, untuk crib yang keren dari kayu itu (supaya awet, babynya bobonya enak & matching sama furtniture rumah) providernya yang paling banyak itu si baby belle. Ini contoh crib yang paling sederhananya dari baby belle (udah pake promo)

Baby Belle Crib

Baby Belle Crib, start from 2.6 Juta rupiah

kalau dari provider home ideas kesayangan, ikea pilihannya ada 2. Both bisa diturunin matrasnya & dijadiin play mat. keduanya belum termasuk mattrass yaww…

Hensvik Crib Ikea

Hensvik Crib Ikea, 158 SGD

 

sama yang ini :

Sniglar Crib Ikea

Sniglar Crib Ikea; 89 SGD

 

atau kalau mau yang murah meriah, bisa beli di ITC ada yang Graco seperti di bawah (udah ada changing tablenya). Ini menurut saya cukup ekonomis. Tapii katanya memang kurang nyaman, jadi baby nya banyak yg gamau bobo disitu, terus karena insya allah, baby saya bakalan cowok & even masih di perut aktif banget, kayaknya ni benda di bawah bakalan ga akan jelas bentuknya dalam waktu 6 bulan :p

Graco Play Mat

Graco Play Mat, start from 850 ribu rupiah

 

Jadiiiii, menimbang pertimbangan fungsi, sisi ekonomis dan look supaya matching dengan furniture lain yang warna putih, tentu saja saya pilih Hensvik Crib dari Ikea Singapore. Hohohoho. Kebetulan ada rekan sekerja yang punya bagasi 200 kg free mau pulang balik ke Indo. Titiiiiiiiiiiipppp..

Sekarang si hensvik crib sudah terpasang dengan manis. Nanti ya saya sharing fotonya setelah ada langitnya 🙂

 

Semoga membantu.

Cheers!

E

 

Anti Stretch Mark Product Review : Body Butter, Glysolid, Mustella & Lucas Papaw

Anti Stretch Mark Product

Anti Stretch Mark Product

 

Stretch Mark is something that we, amateur pregnant lady really scared of, including me!

Walaupun sebenernya elastisitas kulit itu turunan, jadi kalau mau tau seberapa elastis dan seberapa bakat kamu punya stretch mark , better tanya mama, dulu waktu hamil stretch mark atau engga. Jelas dong saya tidak mau punya stretch mark, makanya waktu tau hamil, sekalian ke dokter kulit nanya kira-kira produk apa yang disarankan untuk dipakai. Selain dari dokter, ada juga produk yang emang jadi andelan dari dulu dan juga produk yang didapet dari hasil baca-baca dari bumi-bumil senior. Di usia kehamilan yang 39 week ini, perut saya amaaan mulusss dari stretch mark (tarraa), memang tapi karena nyokap juga ga ada stretch mark sih, jadi mungkin ada pengaruh gen juga.

Eits, tapi jangan sedih, pas menginjak 9 bulan ini, yang ga aman itu paha, sedikiiit sih stretch mark nya, tapi lumayan jadi concern. Bingung juga kenapa ini masih terjadi, mungkin karena saya kurang rata mengaplikasikan cream2 itu di area itu atau karena saya stretch terlalu banyak (wuhaha, maaf saya rakus).  Nah, menurut therapist saya, bidan ahli gentle birth yang sudah 2 kali melahirkan (cukup terpercaya dong), asalkan nanti setelah lahiran kita rawat pakai kapur sirih, jeruk nipis dan olive oil setiap hari, kulit atasnya akan menghitam, mengering dan megelupas menjadi baru. Kapur sirih beli dimana bu bidan? Bu Bidan bilang, itu loo yang kaya di kuburan. (Hah! – Yaudahlah entar tanya nyokap aja beli dimana).

Well, ini dia review & rekomendasi produk anti stretch mark yang saya pakai selama 9 bulan ini (tanpa harus beli di kuburan)

1) Mustella

Produk ini didapet dari resep Dr. Rani Novian, harganya sekitar 300 ribuan, tersedia di apotek dan di mothercare. Saya baca kalau dari medis, product yang direkomendasikan ya emang ini. Awal-awal saya pakai dari kehamilan 2 bulan tapi kayaknya ga ada efeknya, mungkin karena harus di aplikasikan ke tempat2 yang sudah ada stretch marknya kali ya. Terus juga teksturnya light banget, jadi saya berasa kurang nampol. Jadi saya cuma pakai sekali-kali sampai sekarang ada stretch mark beneran, baru saya pakai rutin. Efeknya ke stretch mark jadi menggelap, mungkin lama-lama kaya efek kapur sirih yang kata bidan  itu kali ya. Penasaran, bakalan terus saya pakai nih sampai abis lahiran. So far, tube pertama belum abis sampe sekarang.

2) Body Shop Body Butter

Sementara yang Ini. saya pakai dari awal kehamilan sampai sekarang, dulu sebelum hamil emang suka pakai seminggu sekali setiap abis scrubbing. Teksturnya lengket jadi berasa nampol. hehehe. Harganya sekitar 180 ribu satu jar nya. Karena saya lumayan parnoan saya pakein dari pinggang, perut ke paha.  Dari awal hamil sampai sekarang ini jar ke-empat. Wanginya enak-enak, saya udah coba yang strawberry, orange, olive oil, terus sekarang chocolate, efek & teksturnya sama semua, cuma wanginya aja yang beda.

Di forum-forum yang saya baca, ada yang suka ganti ini sama olive oilnya kiehls atau olive oil beneran.

3) Glysolid

Kalau produk yang ini dari dulu saya pakai untuk bagian-bagian kulit yang butuh kelembaban lebih, misalnya siku, lutut dan tumit supaya ga menghitam. Coba deh kamu baca ingredients semua lotion, dari yang paling murah sampai paling mahal, pasti ada Glyserin nya. Nah ini versi solidnya. Jadi semacam ingredient paling dasar dari sebuah lotion, tanpa perfume ataupun pencerah. Aplikasikan tipis aja udah mantap. Saya tetap pakai sampai sekarang, terkadang menggantikan fungsi body butter , kalau lagi males lengket-lengketan atau males nyium wanginya body butter (pengen wangi parfume aja), atau lagi pengen hasil yang significant. Sebenernya kalau saya pikir-pikir pakai ini aja cukup yah untuk semuanya supaya lebih irit. Harganya sekitar 90 ribuan belinya di health & beauty care shop seperti century, watson atau guardian.

4) Lucas Papaw Ointment

Nah, kalau produk yang ini, emang oint aka salep serba bisa, yang bisa diaplikasikan untuk kulit terkelupas, gatel-gatel atau bruntusan. Harganya untuk tube kecil seperti gambar diatas itu cuma 2$, tapi belinya di Ostrali nitip adik saya yang pramugari. hehehe. Tapi udah banyak kok di online shop-online shop di instagram.

Oiya sementara untuk lotion seluruh tubuhnya, saya sih pake apa aja yang ada di supermarket, mau itu vaseline, citra atau dove.

Semoga berguna & selamat perang dengan stretch mark!

 

Sweet Revenge Project : Elling Bra & Mother Care Breast Pad

As a part of my sweet revenge project, berdasarkan rekomendasi dari mom in law, adik ipar dan bumil-bumil senior lain di jagad raya forum internet, saya memutuskan untuk menyiapkan bra busui yang di testimonialnya mampu untuk mengembalikan bentuk dada ke bentuk asal atau membentuk dada ke bentuk paripurnanya (buat yang belum hamil atau melahirkan).

Awalnya sempet males pesen karena denger-denger musti ke BSD untuk pesen.

Tapi setelah tanya langsung sama salesnya, untuk proses pemesanannya ternyata luar biasa mudah. Kita even ga perlu melangkahkan kaki ke luar rumah, salesnya datang langsung ke rumah untuk mengukur & bahkan untuk pembayaran bawa mesin EDC sendiri. Tanpa biaya tambahan. (bok, hoka-hoka bento aja biaya deliverynya 11rb – bisa dapet kori konyaku :p)

Untuk modelnya bisa langsung dilihat di websitenya, ada macem2 dari yang bahan batik, brokat dll. Tapi katanya untuk perawatan lebih direkomendasiin yang dari brokat dulu. Untuk ukurannya lebih direkomendasiin untuk bumil berusia kehamilan 8 bulan – 9 bulan atau bahkan sudah melahirkan supaya bra nya awet. Kalau nanti kebesaran karena sudah balik ke bentuk asal, bisa di servis dengan harga 50 ribu rupiah, jadi bisa dibilang bra nya investasi seumur hidup.

Ukurannya lengkap sampai cup J (iyak betul, cup J hahaha). Harganya baru naik, asalnya 500ribu 2 pcs, sekarang jadi 600 ribu 2 pcs. Sebenernya kalau la senza kan harganya 500rb an sebiji yah, jadi ini lebih murah hehehe..

Kemaren dapet salesnya namanya Devi (0838 730 34 313), janjian di apartemen jam 10 pagi, dia datang jam setengah 10 dan katanya nyetir sendiri dari BSD. Cekatan banget waktu ngajarin cara makenya. Pas saya tanya, umurnya baru 21 tahun (waksss)

Selain bra, mereka juga menyiapkan stagen (yang kalau di list apa yang harus di bawa ke rumah sakit dari RS Bunda, kudu dibawa, katanya fungsinya membantu mengembalikan bentuk perut yang sudah stretch maksimal setelah melahirkan – yah saya sih manut deh sama yang senior). Alhasil kalo saya coba dulu beli 3 pcs bra yang bahan brokat (warna hitam & warna kulit) dan juga stagen nya sekalian sebiji ajah (harganya 250rb sampe L, untuk XL ke-atas harganya 300rb), nyobain dulu. Ini masih hari ke-4 saya pakai bra ini jadiiii.. testimonial dari saya, baru bahwa bra ini ga panas sama sekali. Enak dipake dari pagi sampai malam. Bra nya tidak pakai kawat atau busa, jadi kalau mau pake bra ini untuk pakai tshirt pas badan supaya ga keliatan nipple nya, mendingan sekalian beli pad nya (semacam jelly kaya untuk bra tanpa tali yang tinggal tempel, tapi kecil. Harganya 25rb). Bantuk & motif nya memang gabisa dibilang modis, tapi saya pikir masih bisa tukeran makenya sama bra lama yang lucu-lucu itu selama perawatan kalau bosen.

Semua harganya gabisa ditawar, digoyang ataupun dinego. Yah saya sih tetep coba nawar, ternyata bener gabisa. Hehehe..

Ini bentuk Elling Bra yang saya beli :

Elling Bra

Elling Bra

 

Sementara untuk persiapan busui lainnya, yaitu breast pad, untuk menyerap kelebihan asi (soalnya kan yah bok, itu asi bakalan ngucur terus, ga ada kerannya, jadi ini semacam pampers untuk asi), berdasarkan testimonial dari mbak fifialvianto, saya pilih disposable breast pad dari mother care. Harganya kalau ga salah dibawah 100rb untuk 80 pcs.  Ini nanti dipake sehari ganti 3 kali. Ada sih breast pad lain yang cuci-pakai jadinya lebih green, tapi kayaknya agak ribet yah kalau harus nyuci breast pad setiap hari. Kalau pakai yang ini, dibawah 100 ribu untuk 3 bulan, masih oke lah yah.

Ini penampakan disposable breast pad nya :

Breast Pad Mother Care

Breast Pad Mother Care

Begitchu. Semoga Membantu, xoxo!

Disclaimer : Review ini murni berdasarkan hasil googling saya yah.

Catatan Bumil : Perkiraan Biaya Persalinan di Jakarta

Hello!

 

Untuk moms yang mau melahirkan bayinya dengan budget tertentu, saya dengan senang hati sharing apa yang saya tau tentang biaya rumah sakit. Karena saya insya allah ingin persalinan menggunakan waterbirth, ada satu rumah sakit bersalin yang dari segi lokasi cukup dekat dengan rumah, yaitu RSIA Bunda. Jadi memang dari awal kepikirannya cuma lahiran disitu.

Hasil googling tapi memunculkan beberapa rumah sakit lain yang juga menyediakan jasa waterbirth, tapi lokasinya di Bandung, itu Galenia MCC. Untuk lihat fasilitasnya bisa dilihat dari websitenya atau facebooknya. Untuk harga memang relatif jauh banget waterbirth di Bunda vs Galenia. Sebenernya melahirkan di Galenia itu mungkin karena orangtua tinggal di Bandung, tapi saya ga prefer karena biar bagaimana yah, saya sempat parno sama cerita teman saya yang anak temannya meninggal 3 jam setelah dilahirkan hanya karena rumah sakit (rumah sakit lho) tersebut tidak punya alat apaa gituu. Jadi ya biarpun saya pro gentle birth, saya menghargai dan mensyukuri ilmu pengetahuan yang diberikan Tuhan terhadap teknologi canggih yang sudah ditemukan untuk proses persalinan, dengan cara melahirkan secara gentle di rumah sakit yang alatnya lengkap. *hehehe..

Beberapa rumah sakit terkenal lainnya adalah Medistra, recomended banget sama orang kantor, tapi karena itu Rumah sakit umum, saya jadi kurang nyaman, terus juga KMC (Kemang Medical Centre) yang pro asi banget, tapi ya karena parno sama cerita teman plus jauh, jadi kurang jadi preferensi saya. Saya denger sih untuk dokter anak disini recomended banget ya, banyak yang bagus2. Nanti mungkin setelah punya anak, saya akan coba2 disitu. Pernah sih ke KMC beberapa kali untuk vaksin MMR & cerviks, tempatnya enak, dokternya (waktu itu dr. Febriansyah Darus, SpOG – dokter yang ngisi kolom Dokter Seks di Cosmopolitan Magazine) juga asyik dan penganut RUMI (Rationale Use of Medicine) jadi ga mataduitan segala diresepin.

Yah intinya sih saya emang niatnya lahiran di Bunda, tapi sempet juga sambil nengok temen yang lahiran, lihat brosur perkiraan persalinan di RSPI, RSIA Asih & YPK Menteng.Ini perkiraan biaya persalinan di RSIA Bunda 2014

1) Ini perkiraan biaya persalinan di RSIA Bunda 2014

Di Bunda, kalau kita ga dapet kamar di RSIA nya bisa dirujuk ke RSU nya (persis di seberang), kamarnya relatif lebih baru & lebih luas dari di RSIA, harganya sama. Cuma ya emang habis lahiran, si baby langsung naik ambulance di seberangin (hati-hati kedinginan). kalau dibandingin sama rumah sakit2 lainnya, di Bunda paling minim opsi makanannya (hehehehe) & agak susah cari parkir (tapi tenang aja, langsung aja valley, mereka ga menetapkan tarif harga valley, 10 ribu juga oke deh – daripada stress)

terus di Bunda ini baby nya boleh room in.

Estimasi Biaya Persalinan di RSIA Bunda 2014

Estimasi Biaya Persalinan di RSIA Bunda 2014

2) Ini perkiraan biaya persalinan di YPK Menteng

YPK Menteng ini menurut saya plusnya parkirnya lebih gampang dari di Bunda, harganya juga lebih terjangkau dan di seberangnya ada Gado-gado Boplo. hehehe.. Ini itungannya masih se area sama Bunda, jadi bisa jadi alternatif deh kalau misalnya room nya penuh di Bunda.

Disini baby nya juga boleh room in asal sekamar sendiri.

Estimasi Biaya Persalinan di YPK Menteng

Estimasi Biaya Persalinan di YPK Menteng

3) Ini perkiraan biaya persalinan di RSIA Asih 2014

Ini juga rumah sakit yang parkirnya relatif gampang, terus juga rumah sakitnya nyaman banget dan banyak makanan. Jadi kalau malam-malam lapar, bisa tinggal ke depan dan pesen makanan ke abang-abangnya. Room nya juga luas-luas. Tapi kalau buat saya, agak jauh (dikit) dari rumah.

disini paling pro asi & baby nya juga boleh room in.

Estimasi Biaya Persalinan di Asih

Estimasi Biaya Persalinan di Asih

4) Ini perkiraan biaya persalinan di RSPI

Enaknya di RSPI kebetulan RS partner sama kantor, jadi bisa tinggal masuk, terus kamarnya bagus. Terus foodcourtnya menjual jajanan pasar ter-enak se-Jakarta. Yums. Tapi emang agak mahal dan agak jauh dari rumah saya.

di RSPI baby boleh room in asal pilih kamar yang sendiri.

Estimasi Biaya Persalinan di RSPI

Estimasi Biaya Persalinan di RSPI

Untuk kamarnya, I must say dengan budget yang sama di Asih & YPK Menteng bisa dapet kamar yang lebih luas & lebih baguss..

Tapi menurut saya balik lagi keperluannya apa ya.

Semoga membantu!